Dampak Menyimpan Makanan Dalam Kulkas Tidak Baik

Advertisement

Dampak Menyimpan Makanan Dalam Kulkas Tidak Baik, Jika Terlalu Lama
Salah satu pertanyaan, orang lebih tentang kontak dengan makanan yang dibekukan adalah tentang khasiat yang ada pada makanan dan karakteristik organoleptik mereka, jawabannya datang dari sebuah penelitian di Inggris di Institute of Food adalah persis seperti itu, membandingkan makanan yang dibekukukan, herbal dengan ikan segar. Ada kecenderungan, oleh naluri alami untuk membeli sayuran-sayuran segar, faktor-faktor yang dapat merusak nutrisi dalam makanan adalah berasal dari penguapan zat tumbuhan yang ke udara, cahaya dan panas yang di serap bahan makanan. Kita dapat mengidentifikasi dengan "Oksidasi" istilah proses degeneratif, hasil dalam makanan nabati telah mengalami pengurangan zat terpenting dengan hilangnya nutrisi.


Dihitung sebagai sayuran, untuk mendapatkan buah segar dan sayuran dalam rata-rata waktu penyimpanan dari 7 sampai 9 hari di rak-rak supermarket. Ini sembilan hari ditambahkan bahwa hari-hari tetap di rak-rak supermarket, yang dapat memgakibatkan kehilangan banyak nutrisi penting. Akhirnya, jika konsumen segera mengkonsumsi apa yang telah di beli, mungkin hal itu sangatlah masih bisa mendapatkan nutrisi yang diperlukan. Namun Anda harus tahu bahwa nutrisi dalam sayuran atau sayuran segar mulai megalami proses memburuk dengan hilangnya nutrisi-nutrisi penting jika kita menyimpan bahan makanan tersebut terlalu lama di kulkas kita Plus penyimpanan ketika di supermarket.

Jadi alangkah baiknya jika kita membeli sayuran dalam keadaan yang masih segar, dalam jumlah yg secukupnya. Tanpa menimbun bahan makanan terlalu lama di kulkas, ini berarti bahwa hilangnya zat-zat bermanfaat bisa di hindari. Jadi kita dapat mengurangi kerugian, atau hilangnya  dari nutrisi penting yang dapat mengubah rasa dan tekstur makanan, dan beberapa Variationen.

Tanpa ada perubahan Protein dengan mengalami proses kimia, nilai gizi dari struktur asli dari protein, yang mereka lebih baik seperti orang membuat perubahan tanpa mengubah kualitasnya. Gula, makanan beku, berada dalam proses hidrolisis, yang tidak pernah berubah sifat-sifatnya. Jumlah vitamin yang terkandung dalam makanan yang berasal dari tumbuhan adalah makanan beku lebih tinggi dari jumlah yang termasuk dalam 24 jam dari panen sayuran dan sayuran segar.

Tidak semua makanan dapat dibekukan, bahkan, sayuran dan sayuran kaya air, seperti seledri, mentimun, tomat dan melon, jika terlalu beku,maka kadar air akan melimpah dan proses hancur sepenuhnya. Semua produk segar harus dibekukan melalui proses 'beku', yang parameter didefinisikan sesuai dengan standar Eropa, proses ini melibatkan membuat makanan begitu cepat, pada suhu yang lebih rendah dari 18 °, suhu harus tetap konstan, dengan pemasaran dari produk itu sendiri.

Tips: sebaiknya belilah bahan makanan, seperti sayur-sayuran dan buah-buahan dalam keadaan segar (secukupnya)  dan tanpa menyimpan bahan makanan tersebut terlalu lama di dalam kulkas, untuk menjaga manfaat dan nutrisi pada bahan makanan tersebut.
Advertisement

0 komentar:

Poskan Komentar