Pengobatan Alami Sirosis

Advertisement
Sirosis
Sirosis hati ditandai dengan kerugian yang signifikan dari sel, sehingga dapat berkontraksi ukuran hati secara bertahap dan itu menjadi keras dan kasar.

Gejala sirosis hati

Selama hari-hari pertama sakit, sering terjadi serangan gangguan pencernaan, disertai mual.
Anda juga dapat memeriksa nyeri perut dan penurunan berat badan, sedangkan di negara maju penyakit, bisa memicu demam rendah.
Pasien memiliki bau mulut, kulit kuning dan vena buncit perut. Mereka dapat muncul tanda kemerahan pada wajah, leher dan lengan. Membengkak perut, Anda juga dapat melihat masalah dengan konsentrasi dan memori.

Penyebab sirosis hati

Penggunaan alkohol yang berlebihan adalah penyebab utama dari sirosis hati pada orang dewasa.
Bahkan gizi buruk, kurang nutrisi dasar, mungkin karena sirosis, alkohol kronis biasanya menderita gizi buruk.

Pengobatan Alami untuk Sirosis

Mengobati Sirosis dengan biji pepaya
Biji pepaya kulit hitam yang ditemukan sangat berguna dalam mengobati sirosis hati yang disebabkan oleh alkohol dan kekurangan gizi. Campur satu sendok makan jus dari biji pepaya dengan sepuluh tetes jus lemon, dan MInum dua kali sehari selama sekitar sebulan.

Mengobati sirosis hati menggunakan jus sayuran
Jus wortel, dicampur dengan jus bayam, keuntungan solusi alami untuk mengobati sirosis hati. Campur 200 ml jus bayam dengan 300 ml jus wortel untuk mendapatkan setengah liter larutan.
Atau, mencampur 300 ml jus wortel dengan 100 ml jus mentimun dan 100 ml jus bit.

Diet untuk mengobati sirosis

Pasien harus menjauhkan diri dari alkohol kategoris, program awal dan mulai membersihkan hati, dengan mengadopsi diet jus buah atau sayur untuk seminggu.

Setelah seminggu, Anda dapat memperpanjang ini dengan menambahkan buah dan diet susu selama dua atau tiga tiga kali makan settimane.Consumare sehari, buah segar (apel, pir, anggur, jeruk bali, jeruk, nanas ...) dan membagi satu liter susu menjadi tiga bagian, untuk dimakan setiap kali makan. Meningkatkan jumlah 250 ml susu per hari, hingga 2 liter sehari. Susu harus segar, sedikit hangat dan harus dimakan perlahan-lahan.

Setelah diet susu dan buah, kita harus menerapkan pola makan yang seimbang juga, nabati, gandum berbasis makanan dan buah-buahan, dengan penekanan pada unsur-unsur baku dan organik.

Hindari makanan berlemak, makanan olahan atau beku atau makanan dengan bumbu yang melimpah. Hindari teh, kopi, gorengan dan semua persiapan matang dalam mentega atau minyak dan daging. Penggunaan garam harus dibatasi.
Advertisement
loading...

0 komentar:

Posting Komentar