Khasiat Dan Manfaat Bir

Advertisement
Khasiat Dan Manfaat Bir - merupakan salah satu minuman tertua, Ada yang berpendapat tampaknya Bir berasal dari Mesir kuno, bir yang saya bahas ini tidak sama jenisnya dengan Bir yang kita temui hari ini. Bir yang saya bahas, khususnya berkaitan dengan fermentasi yang alami dan tidak diuji seperti yang terjadi seperti bir sekarang.

Selain Bir menjadi salah satu minuman tertua, bir juga yang paling luas manfaatnya. Bahan Dasar utama Bir ada empat: air, malta, hop dan ragi. Biji-bijian selalu menjadi bahan dasar pembuatan, bir-bir yang paling populer adalahmengunakan bahan barley, meskipun sampai saat ini, ada bir yang terbuat dari gandum, beras, dan jagung.

Bir bukan minuman beralkohol, Bir beralkohol secara umum tidak memiliki nilai gizi yang relevan. Namun disini yang disebut adalah Bir mentah dengan sebutan lain adalah "roti cair". Biasanya mengandung etanol (zat sebelum berubah menjadi alkohol) jauh lebih sedikit dari minuman beralkohol lainnya, Bir mentah (air tapai sebenarnya termasuk golongan Bir mentah non alkohol)ini dapat dipertimbangkan, benar-benar makanan nyata kaya manfaat.

Sifat bir tidak dikunci dalam komposisi, dan adanya vitamin, mineral dan kalium, membuat minuman ini cocok untuk diintegrasikan dalam diet seimbang. Bir terbuat dari air, karbon dioksida, gula, dekstrin, albuminoids, zat yang berasal dari hop dan gliserin. Selain kandungan vitamin yang cukup, rasio kalsium-fosfor hampir optimal sangat rendah, sementara jumlah yang banyak terkandung adalah natrium. Komposisi kimia yang terdapat pada bir antar lain:

Nilai disajikan per 100 g produk Bir mentah
Kandungan Zat Dalam Bir Mentah Kadar Berat Kandungan Zat
Protein  0,2 g
Kalium  35 mg
Riboflamin 0,03 mg 
Lemak  0 mg
Besi  0,90 mg
Nizona 0 mg
Lemak padat  3,5 g
Vitamin A  0 mg
Fosfor  28 mg
Vitamin C  1 mg
Thiamin  0 mg
Sodium  10 mg
Etanol  2,8 g 


Khasiat Penyembuhan dan Manfaat Bir

Secara umum itu adalah bir yang disebut mentah, atau lebih tepatnya, bir kerajinan tradisional yang khas, yang membawa lebih banyak manfaat kepada organisme manusia dan tidak adanya pasteurisasi terus, utuh sifat organoleptik bir, yang mampu berinteraksi positif dengan organisme manusia .

Menurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh National Institute for Cancer Research di Genoa, tampak bahwa telapak hop dan susunan bunga nya, yang biasa digunakan dalam proses pembuatan bir untuk menambahkan rasa khas dan aroma untuk minuman. hop yang berisi berbagai jenis flavonoid terprenilasi yang telah menunjukkan aktivitas antitumor pada penelitian laboratorium sistem eksperimental.

Di antaranya zat yang paling berlimpah pada hop adalah Xanthohumol yang merupakan bahan bir yang bermanfaat. Dari penelitian yang dilakukan, tampak bahwa Xanthohumol mampu menghambat proliferasi dan viabilitas sel tumor manusia karsinoma mammae, ovarium dan kanker usus besar.

Tidak hanya Dalam penelitian ini saja, Xanthohumol telah menunjukkan kemampuan untuk menginduksi kematian sel apoptosis, sel leukemia dan menghambat pertumbuhan sel endotel juga menghambat angiogenesis, salah satu fenomena yang sering terjadi selama fase akut pada pasien dengan leukemia. Tidak semua bir, mengandung suatu konsentrasi Xanthohumol. namun yang Terbaik adalah bir yang tertinggi pada kandungan hop, kemudian rasa pahit dan dilengkapi dengan busa persisten (tanpa hop busa akan mudah menghilang).

Menurut penelitian di Spanyol, orang dewasa yang mengkonsumsi bir Non alkohol, dalam jumlah sedang memiliki efek imunomodulator, yang lebih menonjol pada wanita dibandingkan pada pria. Jangan meremehkan efek antioksidan berkat bir non alkohol untuk polifenol, bir mencegah penuaan pada kulit, bertindak melawan radikal bebas dan dengan demikian mencegah timbulnya penyakit kardiovaskular.

Bir Non Alkohol Dan Jantung

Minum beberapa gelas bir non alkohol saat makan dapat membantu mencegah penyakit jantung, dan ini diungkapkan oleh sebuah peneliti di Jerman. Tampaknya bahwa konsumsi moderat bir memiliki anti-inflamasi, dan dalam hal tertentu untuk menurunkan konsentrasi dua protein inflamasi yang meningkatkan risiko gangguan jantung.

Kedua protein Bir non alkohol adalah protein C-reaktif, yang sebenarnya mempromosikan reaksi inflamasi, dan fibrinogen, yang berkontribusi terhadap pembentu bekuan, Manfaat bir non alkohol tidak hanya berkurang tingkat CRP dan fibrinogen, tetapi juga meningkatkan konsentrasi HDL mewakili apa yang disebut "kolesterol baik".

Minum bir Non alkohol setiap hari, dalam dosis moderat, mengurangi sekitar 1/4 risiko penyakit jantung koroner, meningkatkan kadar "kolesterol Baik" HDL sebesar 4% dan mengurangi risiko kejadian kardiovaskular 17% .

Bir Tidak Menggemukkan

Berlawanan dengan klaim dari banyak orang, bir ini tidak menggemukkan, memang! Bir rendah kalori. Jelas, asupan kalori tergantung pada jenis bir, tetapi secara umum kita dapat mengatakan bahwa untuk 100 g bir biasa ada sekitar 35 kkal., Dari minimal 28 untuk membaca sampai maksimal 60 untuk yang lebih kuat.

Di antara minuman beralkohol adalah sedikit kalori secara keseluruhan dan bahkan menyajikan nilai lebih rendah dari minuman ringan jenis lain seperti coca-cola,fanta, dan lain-lain. Sebagaimana jelas dari beberapa penelitian yang dilakukan oleh ilmuwan Inggris, bir tidak membuat Anda gemuk.

Seperti telah ditulis di atas, saya akan menunjukkan bahwa, bir yang membawa lebih banyak manfaat kepada organisme manusia adalah bir baku atau bir non alkohol, jangan ragu meminum. Busa minuman Bir merupakan indeks kesegaran dari minuman dan indikator pilihan sumber bahan. Busa bir melindungi dari oksidasi cepat dan membuatnya lebih mudah dicerna karena tidak memiliki semua kelebihan karbon dioksida.

Tips: disini saya tidak menyarankan konsumsi bir beralkohol, namun yang sangat disarankan adalah Bir non Alkohol atau bir mentah. Apapun bentuknya alkohol, jika di minum banyak mudaratnya daripada manfaatnya.

Semoga info dan tips Membawa manfaat
Advertisement
loading...

1 komentar:

  1. menurut pendapat pribadi saya, yang menyebabkan minuman bir itu boleh atau tidak bagi muslim adalah karena ada tidaknya kandungan alkohol dalam minuman. tapi kalau masalah bir yang non alkohol saya sendiri kurang pasti.

    Ada yang berpendapat tidak boleh buat muslim, karena masih mengadung nama bir atau beer. tapi ada minuman kaleng yang bernama ginger beer juga. ini menurut opini pribadi saya,jika tidak mengandung zat yang membahayakan, atau memiliki zat yang mudharat bagi kesehatan itu sih boleh.

    Yang tidak boleh adalah, karena kandungan alkohol meskipun sedikit, ini hanya opini pribadi saya. wallahu alam bissawab. SALAM......

    BalasHapus