Faktor Kesehatan: Makanan dan Lingkungan Hidup

Advertisement

Faktor Kesehatan: Makanan dan Lingkungan Hidup
Hasil jajak pendapat terakhir yang dilakukan untuk mempelajari hubungan antara konsumsi daging dan lingkungan yang benar-benar mengkhawatirkan. sekitar 70% dari lahan pertanian di dunia adalah untuk produksi tanaman untuk Pakan ternak, yang tujuan utamanya adalah untuk menyediakan daging, untuk konsumsi manusia. Bertentangan dengan apa yang Anda pikirkan adalah hutan yang Luas, jelas, tidak begitu banyak untuk produk kayu, tapi tanaman yang berbeda untuk memberi makan hewan (ternak), tumbuhan, Para peneliti mengatakan bahwa 70% dari hutan hujan Amazon telah tebang untuk padang rumput atau digunakan sebagai ladang kedelai dan biji-bijian untuk kebutuhan pakan hewan ternak.


Perusakan hutan adalah hilangnya lahan hijau, maka dunia kita oxygenates atau kehilangan banyak oksigen "paru-paru" dunia telah hilang, akibat kerusakan lingkungan yang luas dan tidak terkendali, pertama untuk mencukupi kebutuhan daging untuk penduduk dunia. dampak lingkungan dari kerusakan, bahkan dampak dari kebutuhan makan daging, mempengaruhi kelangsungan hidup pada masa depan sebagian besar umat manusia.

Anda mungkin berpikir untuk menghasilkan setengah kilo daging sapi, membutuhkan sekitar 90.000 liter air (ini juga temasuk perhitungan siklus lengkap dari sistem membersihkan kandang produksi pangan, dll.) Terhadap 900 liter  untuk 1 kg gandum dan 2000 liter untuk menghasilkan satu kilo produk kedelai. Dalam prakteknya, 87% seharusnya mendukung konsumsi air di dunia peternakan sapi.

Efek lain dari konsumsi daging dan lingkungan adalah salah satu dari efek rumah kaca, sebuah studi FAO menunjukkan bagaimana 18% dari efek rumah kaca, emisi gas rumah kaca disebabkan oleh ternak, persentase yang tinggi, mengingat berhenti total emisi gas rumah kaca yang dihasilkan oleh transportasi 13%!. Pencemaran semua mobil, truk, traktor, sepeda motor, kapal dan pesawat di dunia dan daripada segala ternak, bagaimana mungkin?.

Seekor sapi menghasilkan polusi dalam satu hari melalui kotoran dan pernapasan, sekitar 700 liter metana dan nitrogen dioksida, yang sesuai dengan emisi gas rumah kaca yang dihasilkan oleh kendaraan SUV besar, yang berjalan sampai 35 km. Sayangnya, aspek ini adalah tentang dampak besar pertanian intensif terhadap lingkungan sebagai petani, sebagian besar orang, bahkan orang asing.

Dalam prakteknya, itu kemudian bahwa untuk menghasilkan satu kilogram daging, dibutuhkan rata-rata 15 tanaman pangan untuk mencukupi, sehingga sangat mudah untuk melihat bahwa kita memiliki kemampuan besar untuk merusak dan tidak ramah lingkungan. Ketika semua negara membudidayakan untuk mencukupi kebutuhan konsumsi manusia, cukup makanan untuk memberi makan populasi dunia.

Ada negara-negara berkembang, dipimpin oleh China, mereka meningkatkan konsumsi mereka untuk kosumsi daging. kondisi sumber daya planet ini tidak lagi cukup untuk memberi dan mencukupi makan penduduk dunia. Tanah dan air tidak cukup untuk memberi makan orang-orang dengan steak dan burger, Jika kita, sepertiga dari produksi dunia sereal dihitung untuk pakan dan jika kita mempertimbangkan fakta bahwa penduduk dunia selalu meningkat setiap 10 tahun sampai dengan 20%, prediksi, jika tidak segera diatasi dan di tanggulangi maka kita sudah menjadi perusak masa depan planet ini.

Untuk menanggulangi kerusakan alam ini, maka lebih dari 10% populasi orang eropa menerapkan diet vegetarian. ini adalah langkah yang pertama di Eropa, diet vegetarian adalah pola makan untuk meninggalkan daging yang terutama disebabkan oleh peningkatan kesehatan para pengadopsi diet vegetarian. dan tak kalah dari Eropa, Negara tercinta kita, Indonesia sudah menerapakan sejak jaman dulu, pola makan vegetarian dengan memanfaatkan tahu dan tempe sebagai pengganti daging untuk kecukupan protein.

Diet vegetarian juga menghormati hewan dan memelihara kelestarian alam tersebut. saat untuk mulai menjalankan pilihan vegetarian juga merupakan tindakan yang bertanggung jawab dan kepekaan terhadap lingkungan di mana kita hidup. Jangan lupa bahwa untuk setiap daging steak yang diproduksi, selain penderitaan hewan dibunuh, beberapa spesies tanaman menghilang dan selusin spesies burung, reptil dan mamalia juga turut menghilang.

Cintailah lingkungan kita untuk generasi masa depan kita, SALAM


Advertisement
loading...

0 komentar:

Posting Komentar