Manfaat diet vegetarian

Advertisement

Manfaat Diet Vegetarian 

Vegetarian adalah sebutan bagi orang yang hanya makan tumbuh-tumbuhan dan, tidak mengonsumsi makanan yang berasal dari makhluk hidup seperti daging dan unggas, namun masih mungkin mengonsumsi makanan laut seperti ikan, atau produk olahan hewan seperti telur, keju, atau susu.

Istilah 'vegetarian' diciptakan pada tahun 1847. Pertama kali digunakan secara formal pada tanggal 30 September tahun itu oleh Joseph Brotherton dan lain-lain, di Northwood Villa, Kent, Inggris. Saat itu adalah pertemuan pengukuhan dari Vegetarian Society Inggris.

Kata ini berasal dari bahasa Latin vegetus, yang berarti keseluruhan, sehat, segar, hidup; (jangan dihubungkan dengan 'vegetable-arian' - mitos manusia yang diimajinasikan hidup seluruhnya dari sayur-sayuran tetapi tanpa kacang, buah, biji-bijian, dan sebagainya)

Img Source: http://www.adorehealth.com/2012/healthy-vegetarian-diet

Sebelum tahun 1847, mereka yang tidak makan daging secara umum dikenal sebagai 'Pythagorean' atau mengikuti 'Sistem Pythagorean', sesuai dengan Pythagoras 'vegetarian' dari Yunani kuno.
Definisi asli dari 'vegetarian' adalah dengan atau tanpa telur dan hasil ternak perah, dan definisi ini masih digunakan oleh Vegetarian Society hingga sekarang. Bagaimanapun juga, kebanyakan nabatiwan di India tidak memasukkan telur ke dalam diet mereka, seperti juga mereka dari tanah Mediterania klasik, sebagai contoh Pythagoras.

Di Indonesia secara tradisional suku bangsa Jawa tidak terlalu banyak mengonsumsi daging dan gemar mengonsumsi tahu dan tempe dalam menu mereka sehingga dapat dikatakan menjalankan diet semi vegetarian.

Ditengarai orang Yogyakarta memiliki tingkat harapan hidup yang tertinggi di Indonesia karena banyak mengonsumsi makanan berbahan dasar kedelai tersebut.

Menurut Penelitian di Eropa, adalah bahwa sekitar 10% dari populasi Orang Eropa memilih diet vegetarian dan proporsi berkembang, ia percaya tidak hanya itu, kata Stockholm International Water Institute, menurut sebuah studi baru-baru ini dengan hanya pilihan pada tahun 2050 tetapi kewajiban akan menjadi vegetarian.

Peningkatan terus-menerus dari penduduk dunia yang dikombinasikan dengan kekurangan air cukup untuk mendukung ternak untuk memasok sumber daya. dikonsumsi bagi mereka yang masih belum tahu langkah bagaimana hewan peliharaan meningkat sepuluh kali jumlah air, apa yang diperlukan untuk tumbuh tanaman (disediakan dengan nilai gizi yang sama). Namun, kita dapat mengatakan bahwa sebenarnya vegetarian, keuntungan dari segi kesehatan, makanan.

Ada banyak penelitian yang menunjukkan berapa banyak dan yang mungkin mengakibatkan manfaat dari diet vegetarian. Orang yang memiliki pola makan vegetarian umumnya efek yang menurunkan kadar kolesterol, masalah tekanan darah dan tingkat masalah kardiovaskular turun sangat relevan. juga cenderung untuk mengurangi penyakit seperti diabetes dan obesitas.

Akhirnya objek penelitian dalam beberapa tahun terakhir pada vegetarian dari negara-negara Barat, yang menunjukkan bahwa diet vegetarian dapat mengurangi sikap ADA (American Dietetic Association), yang menetapkan bahwa diet vegetarian yang seimbang pasti bisa memberikan kesehatan, manfaat untuk menekan pengembangan penyakit kronis dan meningkatkan umur panjang.

1987, risiko dan gizi lengkap tidak cocok untuk semua tahap kehidupan manusia. Ini, memilih untuk mengikuti diet vegetarian yang dapat memenuhi dekompensasi beberapa nutrisi, pada kenyataannya, menghilangkan daging dari pola makan dan makanan yang berasal dari hewan merupakan sumber kurang penting kalsium, zat besi, protein dan vitamin diet B12., makanan Vegetarian yang penting hanya varian tidak kekurangan pangan Seperti buah-buahan dan sayuran sangat kaya akan nutrisi penting dan dengan sedikit Pengolahan, Anda dapat diet vegetarian yang seimbang dari sudut pandang Energie.

Kebutuhan protein adalah tetap, dengan memasukkan dalam diet Anda baik jumlah Kacang-kacangan (buncis, lentil, kacang-hijau, kacang kedelai) dan buah kering, Tapi kandungan dan manfaat sayuran berdaun hijau seperti bayam, kubis Kale, cardoons, rumput laut, kubis , brokoli, dll .. sangat melimpah akan Zat Besi pada tanaman, tapi masalahnya adalah, bahwa zat besi dalam bentuk non-integratable tubuh manusia. Jenis zat besi ini disebut "non-heme iron. masalah dapat diselesaikan, jika Anda konsumsi tanaman yang menggabungkan dengan zat besi asupan vitamin C (lemon, jeruk, buah anggur, buah Kiwi, tomat, paprika, dll) dan menghindari makan makanan yang kaya kalsium (produk susu) dan tanin (kopi dan wine).

Berkenaan dengan vitamin B12, yang ada hampir secara eksklusif dalam makanan yang berasal dari hewan, dengan pengecualian yang berisi dengan ragi Brewer atau Beer, jumlah kecil. Tapi dalam kasus ini, Masalah muncul hanya untuk memilih pola makan vegan - bagi mereka yang memilih, menghindari semua makanan yang berasal dari hewan. Untuk alasan ini telah terapkan dengan diet vegan atau diet vegetarian, dimasukkan dalam diet Anda dengan makanan yang diperkaya vitamin B12 seperti roti dll, cara terbaik karena pola makan vegetarian untuk menjaga tekanan darah, individu inilah yang akan dapat menikmati kebaikan dari diet vegetarian.
Advertisement
loading...

1 komentar:

  1. Terimakasih Infonya
    sangat bermanfaat..
    Perkenalkan saya mahasiswa Fakultas Kedokteran di UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA Yogyakarta
    :)

    BalasHapus