Efek Samping Minyak Peppermint - Efek Samping Menthol

Advertisement
Efek Samping Minyak Peppermint - Efek Samping Menthol

Minyak peppermint (menthol) sangat populer karena membantu tubuh manusia dengan banyak manfaat kesehatan dan dapat digunakan untuk tujuan berbagai pengobatan. Minyak Peppermint ini juga digunakan secara luas dalam industri komersial karena sifat kuat meningkatkan rasa, tapi menggunakan Minyak Peppermint harus berhati-hati karena  dapat menyebabkan beberapa jenis efek samping.


Minyak peppermint (menthol) digunakan dalam tambahan produk komersial tidak signifikan dan dibutuhkan hanya sedikit ekstrak mentol untuk menciptakan rasa yang terkenal, umumnya sensasi rasa menyenangkan minyak peppermint. kebanyakan ekstrak mentol digunakan dalam permen, pasta gigi, produk jamu, minuman kesehatan, atau teh. Teh peppermint sangat rendah pada senyawa mentol dan tidak menimbulkan efek samping yang berarti bagi  rata-rata konsumen. Namun Wanita hamil harus menghindari untuk mengkonsumsi Teh peppermint, karena mungkin konsumsi mentol bisa menimbulkan keguguran. Orang  yang menderita GERD juga harus menghindari minyak peppermint dalam bentuk apapun karena akan memperparah gejala kondisi medis yang dikenal sebagai refleks asam.

Efek Samping Minyak Peppermint Untuk Kesehatan

Efek samping dari minyak peppermint biasanya berafiliasi untuk tujuan berbagai pengobatan . efeksamping umumnya dipicu oleh ketersediaan bahan, kondisi penggunaan yang salah. Minyak peppermint sangat berpotensial karena merupakan turunan langsung dari tanaman sehingga sangat mudah overdosis dalam beberapa kasus. Minyak peppermint tidak pernah digunakan dalam jumlah besar di berbagai produk konsumsi karena mengandung mentol yang kuat, tetapi jika seseorang menggunakan minyak peppermint dalam bentuk pil dengan mudah dapat menyebabkan overdosis karena tidak adanya rasa yang kuat.

Efek samping Minyak peppermint sangat dikaitkan dengan denyut jantung yang menurun atau berkurang. Maka orang yang menderita penyakit jantung, agar menghindari menggunakan dalam bentuk apapun. mentol atau menthol ini juga dapat memicu reaksi alergi tertentu yang umumnya terkait dengan tenggorokan bengkak dan saluran pernapasan lainnya. Minyak peppermint Jika dioleskan secara berlebihan ke kulit dapat memicu reaksi seperti ruam kulit, luka bakar dermatitis kontak dan kimia.

Suntikan Minyak peppermint juga dapat dikaitkan dengan kerusakan paru-paru pada kasus-kasus tertentu. Sebagian besar efek samping dari minyak peppermint dapat dipicu oleh penggunaan yang salah, tetapi yang harus di ingat!, tidak boleh digunakan wanita hamil, anak-anak kecil dan orang-orang yang menderita kondisi medis yang serius seperti penyakit jantung , batu empedu dan gangguan ginjal. Cara yang tepat sebelum menggunakan untuk keperluan internal sebaiknya berkonsultasi dengan dokter, sebelum menggunakan pengobatan minyak peppermint dalam bentuk apapun.



Advertisement
loading...

0 komentar:

Posting Komentar