Komplikasi Penyakit Kelamin Menular Klamidia

Advertisement

Komplikasi Penyakit Kelamin Menular Klamidia - Kerusakan awal yang ditimbulkan klamidia sering terjadi tanpa disadari penderita. Namun, infeksi klamidia dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius.

Penyakit Menular Seksual Klamidia & Infertilitas

Pada wanita, infeksi yang tidak diobati dapat menyebar ke rahim dan saluran tuba (tabung yang membawa telur yang dibuahi dari ovarium ke rahim), menyebabkan penyakit radang panggul . PID bisa diam, atau dapat menyebabkan gejala seperti sakit perut dan panggul. Kedua gejala dan diam dapat menyebabkan kerusakan permanen pada saluran reproduksi wanita dan menyebabkan jangka panjang nyeri panggul, ketidakmampuan untuk hamil, dan kehamilan ektopik berpotensi mematikan (kehamilan di luar rahim).
Pada wanita hamil, klamidia yang tidak diobati telah dikaitkan dengan persalinan prematur, dan dapat menular ke bayi yang baru lahir, menyebabkan infeksi mata atau pneumonia.


Komplikasi jarang terjadi pada pria. Infeksi kadang menyebar ke kantung sperma dari testis, menyebabkan nyeri, demam, dan dapat memicu seorang pria menjadi mandul.

Penyakit Menular Seksual Klamidia dan HIV

Klamidia yang tidak diobati dapat meningkatkan kemungkinan seseorang tertular atau menularkan HIV - virus yang menyebabkan penyakit AIDS.

Bagaimana klamidia mempengaruhi wanita hamil dan bayinya?

Penyakit Menular Seksual Klamidia & Kehamilan

Pada wanita hamil, klamidia yang tidak diobati telah dikaitkan dengan persalinan prematur, dan dapat menyebar ke bayi yang baru lahir, menyebabkan infeksi mata atau pneumonia. Skrining dan pengobatan klamidia selama kehamilan adalah cara terbaik untuk mencegah komplikasi. Semua wanita hamil harus diskrining untuk klamidia pada kunjungan pertama kehamilan mereka.

Siapa Yang Harus Diuji Untuk Penyakit Menular Klamidia?

Setiap orang yang aktif secara seksual dan sering berganti pasangan dapat terinfeksi dengan klamidia. Siapapun dengan gejala genital seperti lelehan, rasa panas saat buang air kecil, luka yang tidak biasa, atau ruam harus menghindari berhubungan intim sampai mereka mengetahui kesehatan tentang gejala-gejala mereka derita.

Juga, siapa pun yang memiliki pasangan, seks oral anal, vagina atau yang telah didiagnosis dengan Penyakit Menular Seksual Klamidia  harus segera periksa kesehatan untuk evaluasi.

Pria yang berhubungan seks dengan pria (MSM) yang berhubungan seks anal reseptif harus diuji untuk klamidia setiap tahun. MSM yang memiliki banyak pasangan intim dan / atau anonim harus diuji lebih sering.
Terinfeksi HIV -  wanita aktif secara seksual yang berusia 25 atau lebih muda atau memiliki faktor risiko lain, dan semua penderita terinfeksi HIV yang melaporkan melakukan seks anal reseptif harus diuji untuk klamidia pada kunjungan perawatan pertama HIV mereka dan setidaknya setiap tahun.

Bagaimana klamidia didiagnosis?

Ada tes laboratorium untuk mendiagnosis klamidia. Spesimen yang biasa digunakan untuk pengujian termasuk dari vagina (dikumpulkan oleh wanita itu sendiri atau penyedia layanan kesehatan nya) atau sampel urin.

Apa pengobatan untuk klamidia?

Chlamydia dapat dengan mudah diobati dan disembuhkan dengan antibiotik. HIV-positif dengan klamidia harus menerima perlakuan yang sama dengan mereka yang HIV-negatif.

Penderita klamidia harus menjauhkan diri dari berhubungan seks selama tujuh hari setelah antibiotik dosis tunggal, atau sampai selesai pengobatan tujuh hari antibiotik, untuk mencegah penyebaran infeksi kepada mitra.

Infeksi klamidia yang Kambuh adalah umum. Orang yang memiliki pasangan seks belum sembuh dari pengobatan beresiko tinggi untuk infeksi ulang atau kambuh. Setelah infeksi klamidia beberapa meningkatkan risiko seorang wanita yang serius komplikasi kesehatan reproduksi, termasuk penyakit radang panggul dan kehamilan ektopik. Perempuan dan laki-laki dengan klamidia harus diuji ulang sekitar tiga bulan setelah pengobatan infeksi awal, terlepas dari apakah mereka percaya bahwa pasangan intim mereka berhasil diobati.

Bayi terinfeksi klamidia dapat berkembang konjungtivitis (infeksi pada selaput kelopak mata) dan / atau pneumonia. Infeksi klamidia pada bayi dapat diobati dengan antibiotik.

Bagaimana Caranya Mencegah Penyakit Kelamin Menular Klamidia?




Kondom, jika digunakan secara konsisten dan benar, dapat mengurangi risiko terinfeksi atau menularkan klamidia. Namun, Cara paling pasti untuk menghindari klamidia adalah untuk menjauhkan diri dari seks yang tidak sehat atau berada dalam hubungan jangka panjang yang saling monogami dengan pasangan resmi yang telah diuji dan diketahui tidak terinfeksi. (CDC)

Advertisement
loading...

6 komentar:

  1. Banyak sekali penyakit kelaminyang berbahaya saat ini,mesti kudu hati-hati, hindari pergaulan bebas dan seks bebas.
    salam sehat

    BalasHapus
  2. Infonya beguna sekali bro.
    regards

    BalasHapus
  3. ngeri juganih gan..PMS memang beragam jenisnya dan sekarang semakin banyak ditemukan penyakit baru. Kita harus lebih berhati-hati nih..

    BalasHapus
  4. Artikel yang anda tulis di atas ternyata banyak memberikan informasi. Terimakasih gan semoga anda berada dalam kesuksesan selalu.

    BalasHapus
  5. terima kasih gan infonya,
    sangat bermanfaat untuk kesehatan kita,,,
    Tips Kesehatan dan Kecantikan

    BalasHapus